Pengukur Tinggi Badan Otomatis dengan ARDUINO

Iklan MM ARDU

Emang gatal ? kok dikukur segala, hehe… (kukur itu bahasa jowo, kalau dicompile ke bhs jakarta = digaruk, karena gatal, bukan karena digaruk satpol PP, 🙂 )

Lho kok jadi gak jelas ngomongnya .. OK langsung saja, kali ini kita akan membuat proyek ARDUINO. Aplikasi ARDUINO yaitu mengukur tinggi badan secara otomatis. Cukup letakkan kepala anda (sak awake) dibawah sensor, nah otomatis muncul berapa tinggi badan anda.

Konespnya sederhana. Perhatikan gambar berikut :

Konsep Pengukur Tinggi Badan Otomatis

Jadi tugasnya sensor adalah mengukur jarak antara sensor dengan permukaan kepala anda (H1). Tinggi sensor dibuat standar (Ht), misalnya 2 m, atau kalau ada orang tertinggi di dunia ya dibikin 3 m. Nah, hasilnya (H2) merupakan pengurangan Ht – H1. Gampang tow ? Nih rangkaian ARDUINO-nya.

Rangkaian Ultrasonik Arduino

Rangkaian Ultrasonik Arduino seperti terlihat pada gambar. Sensor ultrasonik terhubung dengan pin 11 dan 10 Arduino. Ini tidak wajib ya, anda bisa ganti ke pin yang lain di Arduino, asal nanti program Arduino nya menyesuaikan.

Baner ANDRODUINO
Sekarang kita buat program pengukur tinggi badan dengan Arduino. Siapkan sketch Arduino, kemudian tulis program seperti berikut :

#define ECHOPIN 10                            
#define TRIGPIN 11                            
#include
LiquidCrystal lcd(2, 3, 4, 5, 6, 7);
int H2,HT,H1;
void setup(){
  lcd.begin(16, 2);
  lcd.print(“Tinggi Badan”);
  lcd.setCursor(0, 1);
  lcd.print(“TB=”);
  pinMode(ECHOPIN, INPUT);
  pinMode(TRIGPIN, OUTPUT);
  delay(1000);
  HT=200;
}
99 proyek arduino
void loop(){
  digitalWrite(TRIGPIN, LOW);                   
  delayMicroseconds(2);
  digitalWrite(TRIGPIN, HIGH);                  
  delayMicroseconds(10);
  digitalWrite(TRIGPIN, LOW);                   
  int distance = pulseIn(ECHOPIN, HIGH);        
  distance= distance/58;                        
  H2=HT-distance;                    
  lcd.setCursor(3, 1);
  lcd.print(H2);
  lcd.print(” cm “);
  delay(1000);    
}
Saya ndevelopnya pakai sensor ultrasonic SRF05 dengan Master Mikro Arduino , yang berbasis ARDUINO UNO.

SRF05 dengan ARDUINO UNO

Tapi yang jadi masalah jika yang diukur adalah tinggi badan temen kita yang kek gini ? (maaf, tidak bermaksud apa2 lho..)

Ada yang punya usul ?
Iklan EDUROBO

Oya, mau tahu tentang Master Mikro Arduino ? Itu lho, Paket Lengkap cara Belajar Arduino Tanpa Kursus !!! Nih monggo masuk kesini …

This entry was posted in Arduino. Bookmark the permalink.

126 Responses to Pengukur Tinggi Badan Otomatis dengan ARDUINO

  1. reza says:

    mas mau tanya
    kalo arduino bisa gak kalo dirangkai/di rancangan seperti di atas tapi sensor ultrasoniknya di ganti pake sensor laser jarak

    • admin says:

      bisa aja cuman programnya berubah. kalo ultrasonik pakai lebar pulsa (digital), kalai infra red pakai analog.

  2. Zohan says:

    mas, mau nnya klo sensor ultrasonic itu bsa ngukur permukaan air tidak mas???

  3. Septian says:

    Mas lebih ribet mana rangkaian dan programnya kalo pakek infrared sama ultrasonic?

  4. reza says:

    mas mau tnya distacenya kan dibagi 58
    kalo boleh tau itu itung2an nya gmana yaa

    • admin says:

      V ultrasonik=344 ms. Nah per-1 cm -nya kan jd butuh waktu 29 us. kalau bolak – balik (pancar – pantul) kan jadinya 29×2= 58 uS.
      Trims.

  5. Husain Jr says:

    mas kalo ide lainnya ada gak? pengembangan dari yang ini…soalnya buat tugas di kampus nih mas…trims…

  6. musaid says:

    klo ana pke sensor ping..?

    • admin says:

      Secara prinsip hampir sama, yang beda pin TRIG & Echo ada pada satu pin (SIG). So tinggal ngubah fungsi pin SIG ketika sebagai trigger (OUTPUT) ketika sebagai echo (INPUT)

  7. Kevin Satya Pratama says:

    mas saa mau tanya, kalo srf05 nanti outputnya untuk memutar DC rangakaiannya dalam arduino gmna ya?

    • admin says:

      memutar DC maksudnya mas ?
      output sensor berupa jarak (cm), tinggal ngolah saja nilai tersebut mau dipakai untuk apa.
      Trims

  8. Kevin Satya says:

    mas SRF05 diganti SRF04 sama aja kan?

  9. Mario Jas says:

    mas rangkaian pendukungnya itu seperti apa ya mas? apa bisa langsung make sensor doang tanpa rangkaian pendukung tsb
    terimakasih

  10. L says:

    bro tanya android yang UNO r 3 bisa support untuk android blm?
    trz isi buku panduannya yang master mikro arduino apa aja, bisa dijabarin spt yang ada pada master mikrokonrtoler? ada tidak buat program servo? dan UNO r3 bisa dipakai untuk komunikasi modul RF (radio frekuensi) Tx dan Rx? OK thx,.,.

    jika terlalu panjang jawabannya di email saja: hikari.otoko1991@ymail.com

    • admin says:

      Maaf utk Android – Arduino lum pernah coba.
      Isis bukunya : materi dasar arduino + pemrograman, cara memprogram, cara membaca program/pembahasan program serta aplikasi2.
      Program servo motor ada di program bonus. Bisa dipakai untuk modul RF (serial RX TX)

  11. ofa says:

    mas kalo displaynya pake seven segment gmana ya ?

  12. arif says:

    mas kalau buat timbangan digital ada contoh progamnya gak mas makai sensor loadcell

  13. arif says:

    mas ada progam untuk timbangan digital dengan sensor load cell

  14. muhammad zaenuddin says:

    mohon info. untuk 3 input analog berupa linier potentiometer, 2 output analag untuk kontrol tegangan dan servo motor, 12 input digital 8 ouput digitat sebaiknya pakai apa gan.

  15. budi says:

    mas itu distance = distance/58 kalau diganti H1= distance/58 sama aja kan?

  16. wily says:

    di listing program nya kenapa nggak ada nama port-port gitu mas?

  17. wily says:

    itu udah program full nya mas?

  18. arman says:

    mau tanya gan, apakah sensor itu bisa selalu akurat ukurannya?

    semisal dengan orang yang sama di tes diukur berkali kali apakah tidak mungkin berubah? karena masih ragu saya.

    terimakasih

  19. HARJUIS says:

    dengan arduino ini apakah bisa, membuat alat penghitung pengunjung otomatis… yang dimana ntiknya utk display nya menggunakn visual basic, krna ntiknya hasil pengunjung yang masuk akan dibuat menjadi laporan pada vb tsb…

  20. theo says:

    Mas bisa minta lisy program dan skema rangkaian untuk sensor infrared gak?

  21. jefri says:

    mas saya baru belajar tentang microcontroller,,,,saya beli arduino uno,,,,,
    saya berfikir apa bisa arduino uno digunakan untuk delay signal pulser seperti cdi programmable,,,,???

  22. sgt says:

    mas mau nanya klu buat dengan program ld mikro bisa ga ya sensor jarak tersebut, terimakasih…..

  23. fandi says:

    mas, saya mau buat pendingin otomatis dengan motor DC dan Sensor suhu sebagai pendeteksi……. bisa gak ya mas, kalau pake arduino uno? mohon bantu mas

  24. Fransisca says:

    saya mau bertanya harganya secara spesifiknya dan cara proses pengirimannya

  25. Sigit Prasetyo says:

    Mas, mau tanya nih.. apa sih singkatan inkubatek? kok ngetop banget di kampusku..

  26. V.A.H says:

    bahannya selain arduino, sensor ultrasonik, lcd, perlu apalagi mas?
    papan breadboard perlu?
    trs, kabel” yg dibutuhkan apa aja?

  27. Annisa says:

    mas mau tanya kalau arduinonya diganti dengan mikrokontroler ATMega apa coddingnya masih sama?
    Terimakasih

  28. Annisa says:

    mas mau tanya untuk codingnya itu pake aplikasi apa? cv avr atau ada yang lainnya kalau buat arduino uno?
    Sankyu

  29. Annisa says:

    urgent mas kan aku udah maskin koding yang sama spperti diatas , tpi kok bnyak eror nya yaa …. ??? mohon bantuanya masss

  30. Agungpambudi says:

    Mas admin, membantu bgt nih postingannya, tapi kenapa yah saat saya compile coddingannya banyak eror, bunyi erornya sebagai berikut

    alatpengukurTB.ino:10:3: error: stray ‘\’ in program
    alatpengukurTB.ino:10:3: error: stray ‘\’ in program
    alatpengukurTB.ino:12:3: error: stray ‘\’ in program
    alatpengukurTB.ino:12:3: error: stray ‘\’ in program
    alatpengukurTB.ino:31:3: error: stray ‘\’ in program
    alatpengukurTB.ino:31:3: error: stray ‘\’ in program
    alatpengukurTB.ino: In function ‘void setup()’:
    alatpengukurTB.ino:10:14: error: ‘u201cTinggi’ was not declared in this scope
    alatpengukurTB.ino:12:14: error: ‘u201cTB’ was not declared in this scope
    alatpengukurTB.ino:12:23: error: ‘u201d’ was not declared in this scope
    alatpengukurTB.ino: In function ‘void loop()’:
    alatpengukurTB.ino:31:14: error: ‘u201d’ was not declared in this scope

  31. ambo says:

    maaf mas listing program di atas kan gak make button untuk restar dan star, kalo di tambah gmna yaa mas jadi llistingnya. terima kasih

  32. sumanta says:

    mas saya pngin bikin itu mas bwt persentasi TA tpi saya belum pahamm mas tolong bantuan.a

  33. deya says:

    Mas, kalau pakai sensor begini perlu kalibrasi gk ya? Kalo iya, gimana caranya, trimakasih

    • admin says:

      Tergantung tipe sensornya. Kalau sudah sesuai dengan riil ya tidak perlu. Cara kalibrasi tergantung perbandingan antara hasil pengukuran sensor terhadap hasil sebenarnya (pengukuran riil). Misal jika hasil sensor lebih besar 2 cm maka nanti pada program tinggal dikurangi dengan 2 cm.

  34. holid says:

    maaf mas mau tanya… kemarin saya udah praktek cara menggunakan sensor suhu seperti di atas…
    Gimana caranya jika ditambah alat SELENOID VALVE
    Digunakan untuk mendeteksi isi tabung penampung air, pas airnya low selenoid akan terbuka (mengalirkan air ke tabung) dan saat ketinggian air penuh selenoid akan nutup mas (air tidak lagi mengalir ke tabung).

    Sebelumnya terimakasih

  35. Arby Wiranata says:

    mas kenapa ketika sensor mengenai objek langsung menampilkan 200 cm pada LCD
    apa yang salah ya mas,

  36. Juna says:

    mas mau nanyak nie
    listing program untuk 3 sensor SR04 gmna caranya ya mas gambungkan program nya mas
    agar sensornya berfungsi satu persatu
    terimakasih mas…..

  37. Juna Bastian says:

    mas jarak sensor dengan kepalanya berapa ya mas jarak nya
    satu lagi mas itu sensor nya posisinya pas di atas kepala ya mas……

    • admin says:

      Kalau yang di contoh 200 cm. Sebenarnya bebas saja, nanti tinggal dihitung, tinggi badan = tinggi sensor – jarak terukur.

  38. sthawa says:

    mas mau nanya nih, klo misalnya untuk mengukur berat dan tinggi badan itu bagusnya pakai alat apa klo misalnya gue pake arduino untuk tinggi truss cocoknya untuk berat badan apa yah ???? maklum bru pemula 😀

    • admin says:

      Kalau mikrokontrolernya bisa pakai apa saja, arduino juga bisa. Yang penting sensornya. Untuk tinggi badan bisa pakai sensor ultrasonik, sedangkan berat badan dapat memakai loadcell.

  39. riyan says:

    mas arduino uno nya kalo dikoneksikan dengan wireless modull bisa gak ? supaya bisa terkoneksi dengan pc/laptop dengan jarak jauh.. terima kasih

  40. adih says:

    Mas,…beli alat2nya dmana yaa

  41. atitotama says:

    mas, bisa gak arduino mengendalikan brightness pada layar monitor ?
    seandainya monitor nya standbye selama 10 menit, maka brightness monitor akan meredup

  42. Gan, bsa mnta flowchart atau blok diagramnya gak gan??
    Ane msih newbie nih soal mikokontroler. Makasih gan 🙂

  43. Ichan Bayu says:

    Min, kalo misalnya saya ingin tambah “jika tinggi bdan dbawah 160 cm maka pendek, 161 sampai 170cm sama dengan normal, diatas 170cm maka tinggi. Itu cara ngeditnya bagaimana ya gan programnya?

  44. dzulkifli says:

    gan , ko ga terbaca ya klo ga ada objek, kan dasarnya 0 cm, tapi kenapa ga terbaca 0 cm ?

  45. zpri says:

    Mas boleh dong saya pesen nie dan berapa harganya?

  46. Yusuf says:

    Mas kalau program di atas di ubah ke avr bisa enggak?

  47. Randy says:

    mas kalo pake sensor infrared biga kaga itu?
    apa programnya harus berubah atau bisa atau gimana itu?
    terima kasih

    • admin says:

      Bisa mas, program jelas berubah karena sistem kerja sensornya juga beda. Kalau ultrasonik pakai sistem timer, kalau infra red pakai tegangan analog yang diukur.

  48. Kafi kafo says:

    Jarak terukurnya itu gimana programnya soalnya saya coba keluarnya = nilai HT

    • admin says:

      Tentukan dulu tinggi sensor terhadap lantai, untuk tinggi referensi. Trus kalau pas ukur tinggi badan nanti rumusnya : Tiggi referensi – jarak terukur sensor ke kepala. Software/program itu sudah ada mas.

  49. adji says:

    Mas,,,
    saya sudah beli master mikro arduino satu bundel,, dan sudah di pelajari semua paket program,,, hanya sayang dalam paket tidak ada program untuk sensor proximity,,
    saya tertarik sensor seperti pengukur jarak diaplikasikan menjadi Odometer dan spedometer…
    bisa dibantu mass cara caranya step by step…
    trims sebelumnya.

    • admin says:

      Terimakasih mas Adji telah memakai Master Mikro Arduino. memang kalau untuk sensor yang jumlahnya ratusan tidak bisa semua dimasukkan dalam paket mas, ntar harganya jadi sepuluhan juta , hehe.. Akhirnya kita pilih yang umum saja, LM35 untuk dasar belajarnya. kalau proximity kan outputnya sudah digital : ‘1’ dan ‘0’ jadi tinggal baca data digitalnya.

  50. sabrie says:

    mas, sy msh awam ada yang mw sya tanyakan…
    Bilamana hr nie sya membuat proyek temperatur suhu, kemudian keesokan harinya sya ingin mmbuat proyek menggunakan lampu led, yg sy tnyakan apakah sya harus membeli arduino uno r3 lg ? atau sya gunakan arduino yang itu juga ?
    mohon penjelasannya, mas…

    • admin says:

      Tergantung, kalau mau memiliki 2 alat yang berbeda fungsi dan masing2 dapat berjalan sendiri2 maka harus punya 2 arduino. tetapi kalau hanya ingin mencoba aplikasi saja gak masalah punya 1 arduino, nantinya bisa untuk eksperimen sampai ratusan alat juga bisa mas.

  51. bayu says:

    mas kalau LCD nya ngk nyala knp mas

  52. Alfin Trio says:

    kalo di simulasi proteus kok di tampilan LCD nya slalu 98 cm , gak mau 0 atau 200 ???

  53. Afrisyah says:

    Mas mau tanya kisaran harga untuk pembuatan alat diatas sekitar berapaan ya ? Terima kasih

  54. FAUZAN says:

    ada programnya ga kang yang udh di software arduino uno. kalau boleh sayamnta kirim lewat email ozanfadha@gmail.com

  55. Yezi harmela says:

    Salam, saya mw nanyak mas,, saya kan mw bikin alat pengukur tinggi badan, cmn dosen bilang pakai blutut gitu, emng bisa y mas,,?dan caranya gmna y mas..?

    • admin says:

      Pakai bluetoothny sih microcontroller bisa saja mas. Cuman ini mau dikirim kemana ? Kalau ke Android maka perlu software aplikasi di Androidnya kan ? Dan kalau ke komputer juga butuh software juga, tetapi secara teknologi mikro mampu berkomunikasi via BT.
      Trims

  56. yulianto says:

    mas kalau mau lihat skema nya , mas bisa upload atau saya bisa lihat di situs mana ya? tolong mas penting

    • admin says:

      Skematiknya kan sudah ada itu mas, tinggal nyambungin ke Arduino aja, sesuai nomor pin-nya. Kalau skematik Arduino secara umum banyak kok mas, coba aja googlin.

  57. yulianto says:

    mas mintak tolong . kalau lcd nya di ganti 7 segmen program nya yang di ganti
    apa saja

  58. najib says:

    Selamat malam gan, kalo ana mau data nya di tampilkan ke webpage tanpa sheil ethernet bisa ga gan?

  59. toto says:

    kalau pakai lcd I2C gimana Codingannya gan ?

  60. faisal says:

    mas mau tanya, bisa gak kalo seluruh rangkaiannya ditambah dengan buzzer/mini speaker jadi keluarannya ada dua gitu LCD dan bunyi buzzer kalo pas dengan tinggi ukurannya

    • admin says:

      Bisa saja mas, tinggal pilih port untuk buzzernya. Trus bikin logika misal if tinggi>200 then buzzer=1

  61. maaf mau nanya boleh minta emailnya ngga ??
    trimkasih

  62. Mas boleh nanya ngak
    Kalau tulisannya ngak muncul di layar lcd 16×2, itu kenapa ya ?

    • admin says:

      Cek koneksinya mas, mungkin ada yang salah atau tidak nyambung atau konslet. Atur juga kecerahannya (yang pakai trimpot).

Leave a Reply